Perang dengan malaysia


Hubungan kembali memanas antara Indonesia dan Malaysia. Dua negara serumpun ini memang masih sering pasang surut dalam hubungan bertetangga. Baru-baru ini, Malaysia kembali berulah, memprovokasi kembali wilayah perbatasan. Sebuah kapal ikan (nelayan) telah memasuki batas wilayah Indonesia dan melakukan aksi pencurian ikan di malam hari. Penangkapan yang dilakukan oleh tim Patroli Laut Indonesia terhadap nelayan Malaysia ini di balas dengan penangkapan serupa oleh Polis Diraja Malaysia. 3 petugas Patroli Laut Indonesia ditangkap dan di interogasi ke Kuala Lumpur.

Kedaulatan

Berbicara tentang kedaulatan negara, Indonesia telah terhina dan terinjak martabat kedaulatannya sebagai bangsa yang berdaulat dan merdeka atas kejadian ini. Tindakan yang telah dilakukan Malaysia sungguh merupakan provokasi aktif dalam upaya terselubung. Kita selama ini sangat lunak menghadapi provokasi Malaysia. Dengan berbagai alasan dan opini, Pemerintah Indonesia selalu dapat mencari solusi, meski harus mengalah.

Beberapa provokasi yang pernah digencarkan Malaysia adalah:

  1. Perebutan pulau Sipadan dan Ligitan
  2. klaim lagu daerah “rasa sayange”
  3. klaim Tari Pendet
  4. Klaim Reog Ponorogo
  5. dan terakhir adalah penangkapan 3 petugas patroli laut

Tidak heran jika hal ini memunculkan demo di berbagai daerah mengecam tindakan Malaysia. Bahkan mereka menyuruh presiden tegas menyikap masalah ini.

Kekuatan Bala Tentara Perang

Dalam hati saya ingin menegaskan bahwa, opsi perang bukanlah solusi terbaik bagi dua negara bertetangga ini. Namun, sabar tetap ada batasnya. Berikut adalah gambaran kekuatan masing-masing negara :

Malaysia

Negara ini sangat kecil dalam segala hal dibanding dengan Indonesia. Tapi mengapa mereka begitu berani melawan dan memprovokasi Indonesia?. Dalam rilis website GFP (website yang merating kekuatan militer dunia) Malaysia bahkan tidak masuk dalam 100 negara yang memiliki bala tentara kuat. Tapi, sebagai negara persemakmuran Inggris, tentunya mereka merasa memiliki beking. Hal ini yang membuat mereka begitu percaya diri dalam kekuatan perangnya.

Indonesia

Bala tentara Indonesia sebenarnya memiliki prestasi yang luar biasa. PBB selalu mengandalkan bantuan TNI dalam upaya perdamaian dunia. Ini termasuk sebuah penghargaan kepercayaan dunia atas kemampuan Tentara Indonesia. Dengan jumlah yang begitu besar (dibanding tentara + polisi Malaysia) tentunya TNI bisa lebih dihotmati oleh Malaysia, bahkan se Asia Tenggara. Namun kenyataannya? Kita malah sering dijadikan mainan oleh mereka hanya untuk sekedar coba-coba. Sungguh ironi keadaan yang memilukan bagi korps hijau bangsa ini.

Menurut rilis GPF, kekuatan tentara Indonesia berada di rating 14 negara yang memiliki kekuatan tentara terkuat di Dunia. Berikut rilis data negara dengan kekuatan militer terkuat di dunia versi GPF:

  1. USA
  2. China
  3. Rusia
  4. India
  5. Inggris
  6. Perancis
  7. Jerman
  8. Brasil
  9. Jepang
  10. Turki
  11. Israel
  12. Korsel
  13. Itali
  14. Indonesia
  15. Pakistan
  16. Taiwan
  17. Mesir
  18. Iran
  19. Mexico
  20. Korea Utara

Dengan demikian, apa lagi yang terfikir oleh bangsa ini dalam menyikapi segala hal gangguan menyangkut kedaulatan negeri ini. Masihkah kita tunjukkan kelunakan yang tak berdasar? takutkah atau cengengkah bangsa ini.

Penulis : Wd

6 responses to this post.

  1. Ya begitulah.. bertetangga tapi agak g akur.. namun semoga masalah2 ini segera terselesaikan dan tetap dalam damai.

    Balas

  2. Posted by dwi fandi on 31 Agustus 2010 at 12:48

    yah smoga bangsa kita Indonesia seLaLu berjaya waLaupun g’akur dg ttngga !! ttapi Jka 5saLah terus berLangsung sampai menempuh jaLan peperangan, smoga bangsa Indonesia menjadi pemenang !!
    ….AMIN….

    Balas

  3. ya kalo bisa memang jangan ada perang…sama2 rugi..trus juga sama2 umat islam

    Balas

  4. Posted by hendra on 4 September 2010 at 22:43

    sekali2 kasih pelajaran dulu si maling asia(malaisya) tu………

    Balas

  5. iya ja dah

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: